Selasa, 04 Desember 2012

Cerita Suka Dunia Kedokteran Gigi

  Di postng saya kali ini saya akan, memberikan cerita dari seseorang tentang suka duka di kedokteran gigi.. Silahkan~

    Alhamdulillah gue masih diberi kesempatan buat nulis di blog lagi.. Hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan pun terlambat datang, tapi setelah di cek ke dokter akhirnya bulan datang juga. Setelah postingan tentang penerimaan kiriman cerita untuk blog gue lewat email diterbitkan, banyak banget yang ngirim ke email gue. Terima kasih banyak buat partisipasinya. Itu ucapan gue sebelum gue klik inbox mailnya. Pas gue klik, semua email masuk berupa konfirmasi dari twitter dan situs belanja pemutih kulit online!!! Dan ucapan terima kasih atas kiriman emailnya gue batalin, resmi ditarik agen. Kenapa nggak ada yang ngirimin cerita suka ke email gue? Apa karena emang nggak ada cerita bahagia yang dialamin? Kalo bener begitu, miris banget. Tetap berjuang mencari cerita bahagia di dunia kedokteran gigi ya. Kenapa nggak ada yang ngirimin email cerita ke gue? Ngirimin file tugas kelompok yang udah dibagi-bagi jatahnya pun males, apalagi kalo mau ngirimin email cerita-cerita nggak penting gitu. Poor me.. Udahlah, gue nggak nangis kok. Gue generalisasi in aja ya peristiwa suka yang dialami semua orang yang terlibat di dunia kedokteran gigi... Gue yakin semua pasti bahagia dan seneng kalo :

- Mahasiswa kedokteran gigi : Suka, bahagia dan seneng banget tuh kalo lagi ngupload foto-foto wisuda S1 kedokteran gigi ke fesbuk dan jadiin foto tersebut jadi DP BBM. Berakhir sudah masa kuliah S1 nya selama kurang lebih 4 tahun. Right?? Tapi tetep sadar, masih ada masa koas, di depan udah ada track balapan mobil off road menunggu. Dan track off road itu pun akan dijajal pake sepeda ontel. Jatuh bangun, ngayuhin sepedanya berat, luka lecet gara-gara jatoh, saling salip menyalip, senggol menyenggol kalo pengendaranya nakal, ban pecah, dan rintangan laennya. Begitulah kurang lebih analoginya. Apabila salah kata gue minta maaf, kepada Tuhan gue minta ampun, kepada pembina upacara gue hormat grak.

- Mahasiswa Koas Gigi : Suka,bahagia, dan seneng banget tuh kalo masa koasnya udah berakhir alias lulus jadi dokter gigi. Tapi inget, tetep berpijak pada bumi. Jangan sesekali merasa angkuh dan tinggi hati. Sekali lagi tetep berpijak pada bumi, jangan berpijak pada rumput yang bergoyang. Nggak akan kuat. Apalagi berpijak pada mbak Inul yang bergoyang atau mobil yang bergoyang. Bisa bahaya.

- Pasien : Seneng banget kalo biaya perawatannya ditanggung si koas gigi. Gigi terawat, dompet aman. Atau kalo bagi pasien yang berobat ke dokter gigi, seneng itu kalo pas udah kelar perawatannya dan si dokter gigi atau perawatnya lupa buat nagih biaya perawatan. Senyum jadi pede, ngajakin cewek makan pun tetep pede.

- Dokter Gigi : Pasti seneng dan bangga banget kalo baca Maryamah Karpov nya si Andrea Hirata, tertulis 3 kualifikasi yang dimiliki dokter gigi, 1. Kecerdasan, 2. Kecantikan wajah, 3. Tenaga Kuli. Bahagianya kenapa?? Karena kalo lagi jenuh jadi dokter gigi, bisa nyambi jadi peneliti, pemaen catur, detektif atau ilmuwan karena kecerdasannya, jadi  model, bintang iklan atau jadi pengganti Nikita Willy  karena kecantikan wajahnya, jadi kuli, penarik kereta kuda, penarik bajak sawah, atau gantiin om Limbad narik mobil truk pake gigi karena tenaganya. Enak kan kalo bisa milih gitu?

    Banyak kok kebahagiaan laen yang dimiliki seseorang yang berkutat di dunia kedokteran gigi. Kalo pun belum nemu sekarang, yakin lah saat itu bakal tiba. Kalo nggak percaya nantikanlah di teluk bayur. Sakit-sakit dahulu, makan obat penenang kemudian, eh bersenang-senang kemudian. Yang ACC nya tertunda/delay hari ini, yakin lah besok-besok ACC nya akan ganti penerbangan, atau rela nunggu delay ACC nya selama berjam-jam demi mendapatkan uang kompensasi sebesar 400 ribu rupiah.Eh, maaf. Gue salah. ACC bukan kayak naek pesawat. ACC juga bukan kayak naek pitam. Itulah perjuangan. Manisnya akan terasa di akhir.. Tetep semangat teman-teman sejawat dan seperjuangan!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar